Tuesday, June 30, 2009

Mahasiswa UPSI yang tertindas kematangannya

Tersenyum keseorangan saya melihat gelagat adik-adik baru menari tarian poco-poco semalam. Sememangnya tarian ini antara tarian yang famous menjelang MSK (SMS) saban tahun. Boleh dikatakan setiap fesi tahu dan pakar untuk melakukan tarian ini.

Tidak kira jurusan ape, lelaki ataupun wanita kecil besar semua diwajibkan turun untuk berlatih tarian poco-poco. Sememangnya dikalangan ramai adik itu ada yang berasa ‘tension’ dengan tarian ini sebagaimana yang pernah saya rasa semasa MSK dulu. Jadi biarlah, biarlah dia merasa ‘tension’ jangan kita pula nak memaki hamun dengan ‘ketensionannya’ itu.

Apa tidaknya. Kita yang sudah berumur 20-an disuruh menari macam budak-budak. Keintelektualan mahasiswa kadang-kadang tergugat dengan aktiviti-aktiviti seperti ini. tapi apa boleh buat. Kalau komen lebih-lebih nanti ada yang menghentam. Nanti ada yang kata kita jumud, beku, kaku, tunggul, berfikiran tertutup dan macam-macam lagi.

Bagi saya itu bukan persoalannya tetapi yang penting keintelektualan mahasiswa dimana letaknya. Kita datang ke UPSI sebagai mahasiswa dan bakal menjadi guru seharusnya pemikiran kritis dan kreatif kita digilap seawal Minggu Suai Kenal. Nak melahirkan pemikiran yang ‘super’ tidak cukup dengan menghadiri kuliah tetapi mesti dibangkitkan dengan aktiviti-aktiviti yang mencabar minda dan aktiviti yang seumpama dengannya.

Saya masih ingat lagi semasa Minggu Suai Kenal, masa itu saya tinggal di KAB, saya dan kawan-kawan dipaksa berlatih pasukan sorak dan tarian poco-poco pada malam jumaat. Memang saya dan beberapa orang kawan rasa sungguh tercabar bila kami cuba mengigatkan fesi berkenaan hari yang mulia seharusnya kita adakan aktiviti yang meningkatkan rohani tetapi kami pula dimarahinya dan dikatakan cuba memboikot program. Saya dengan keberanian keintelektualan saya memboikot program pada malam itu apabila kami beramai-ramai lepak di tepi longkang tanpa menghiraukan aktiviti yang dijalankan.

Itulah yang silapnya. Keunggulan fikiran mahasiswa dan kematangan mahasiswa dicabar dengan aktiviti seperti ini. seolah-olah aktiviti hiburan yang tidak kena tempat menghalang perkembangan keintelektualan mahasiswa. Sekarang saya dapat lihat kawan-kawan saya yang ghairah berhibur pada hari tersebut ramai terjerumus ke kancah ‘kebebasan’ tanpa meghiraukan syariat. Betapa itu merugikan kita semua.

Tetapi untuk Minggu Suai Kenal pada kali ini seolah-olah tiada pembaharuan. Kita masih dengan cara yang sama dan perangai segelintir fesi yang sama. Oh UPSI ku…. Carilah angin perubahan demi keunggulan mahasiswa.

"MEMBANGUN BERSAMA ISLAM"
"KEBAJIKAN UNTUK SEMUA"

0 comments:

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP